Advertisement

Pemkab Temanggung Prioritaskan Perbaikan Gedung SD yang Membahayakan Siswa

Newswire
Selasa, 26 Maret 2024 - 20:07 WIB
Maya Herawati
Pemkab Temanggung Prioritaskan Perbaikan Gedung SD yang Membahayakan Siswa Ilustrasi gedung sekolah rusak / JIBI

Advertisement

Harianjogja.com, TEMANGGUNG—Pemkab Temanggung, Jawa Tengah memprioritaskan perbaikan gedung sekolah dasar (SD) yang rusak dan dapat membahayakan keselamatan siswa.

Penjabat Bupati Temanggung Jawa Tengah Hary Agung Prabowo mengatakan prioritas utama perbaikan akan dilakukan pada 2025.

Advertisement

Sebanyak 44 gedung SD di Kabupaten Temanggung mengalami kerusakan sehingga ruangan tersebut tidak ditempati karena membahayakan keselamatan siswa. 

"Salah satu gedung yang rusak adalah di SD Negeri 1 Jampiroso, hari ini memang saya cek lokasi ada ruang kelas yang tidak layak dihuni," kata Hary Agung Prabowo di Temanggung, Selasa (26/3/2024).

Ruang yang tidak bisa digunakan itu karena memang ada kerusakan di plafon dan di atap. Ia menyatakan oleh karena itu tahun 2025 akan diperbaiki sebagai prioritas utama, ternyata dari enam kelas itu dua ruang tidak difungsikan karena sudah ambrol plafonnya.

"Dalam selang waktu ini saya minta kepada kepala sekolah untuk kelas yang kira-kira mengkhawatirkan sementara tidak diisi dulu," katanya.

BACA JUGA: Harga Gabah Turun tetapi Beras Masih Mahal, Begini Penjelasan Bapanas

Sekretaris Dinas Pendidikan Pemuda dan Olahraga Temanggung, Fahmi Hidayat membenarkan memang kondisinya sudah banyak gedung yang memprihatinkan.

Menurut dia kalau di SD Negeri 1 Jampiroso ini atapnya memang harus diganti. Karena jika dilihat kondisinya sudah cukup parah, atapnya melengkung dan sebagainya hal ini membahayakan.

"Maka kami prioritaskan, pembangunan atapnya total. Kalau kita ajukan dana alokasi khusus (DAK) itu total, tembok masih bagus , khususnya atap kami ganti semua genting, rangka atapnya diganti yang bukan kayu," katanya.

Ia menyampaikan kalau DAK biasa dituntaskan, alokasi DAK kalau satu atap sekitar Rp130 juta satu kelas. "DAK programnya bukan hanya kelas, tetapi juga laboratorium, kemudian UKS, toilet dan sebagainya , biasanya kalau paket Rp1,8 miliar," katanya .

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Sumber : Antara

Advertisement

Harian Jogja

Video Terbaru

Advertisement

Harian Jogja

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Jadwal Ka Prameks Kutoarjo Jogja Hari Ini Selasa 16 April 2024

Jogja
| Selasa, 16 April 2024, 03:27 WIB

Advertisement

alt

Sambut Lebaran 2024, Taman Pintar Tambah Wahana Baru

Wisata
| Minggu, 07 April 2024, 22:47 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement